fbpx

Enter your keyword

post

fiqih (materi xiv)

UMROH

1.PENGERTIAN UMROH

Umroh adalah mengunjungi atau berziarah ke Kab’bah (Baitullah) yang bertujuan untuk melaksanakan serangkaian kegiatan ibadah atau Rukun Umroh seperti Ihrom, Sa’i, Thawaf dan Tahallul yang tentunya diikuti dengan syarat dan ketentuan sebagaimana yang ditetapkan dalam al-Qur’an maupun sunnah Rasulullah SAW. Ibadah umroh dapat dilakukan kapan saja kecuali pada saat pelaksanaan Ibadah Haji yaitu, hari Arafah tanggal 10 Zulhijjah dan hari Tasrik tanggal 11, 12 dan 13 Zulhijjah.

Ibadah Umroh juga merupakan ibadah yang paling utama dan mulia, karena dengan melaksanakan ibadah umroh Allah akan mengangkat derajat dan mengampuni dosa-dosa hamba-nya :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: العُمْرَةُ إِلَى العُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا، وَالحَجُّ المَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الجَنَّةُ


Dari Abu Hurairah radhiyallahu‘anh berkata, “Sesungguhnya Rasûlullâh shallallahu’alaihiwasallam bersabda, “Umrah satu ke Umrah lainnya adalah penebus dosa antara keduanya, dan haji yang mabrur tidak ada pahala baginya selain Surga.”

Hukum melaksanakan ibadah umroh adalah sunnah bagi setiap muslim yang mampu menjalankannya, baik mampu dari segi materi maupun non materi.

SYARAT UMROH

Syarat mengerjakan umrah sama seperti syarat untuk mengerjakan haji, yaitu:

  1. Beragama Islam

Ibadah umroh hanya diwajibkan bagi setiap orang yang beragama Islam.

2. Berakal

Ibadah umroh dilakukan haruslah oleh orang yang berakal sehat (tidak mengalami gangguan jiwa). Karena itulah, orang gila tidak memiliki kewajiban untuk menunaikannhya meskipun dia beragam Islam.

3. Baligh

Ibadah umroh hanya diwajibkan bagi muslim yang telah mencapai usia dewasa atau akhil baligh. Karena itulah, anak kecil tidak diwajibkan untuk menunaikan Ibadah umroh, namun jika anak kecil tersebut menunaikan Ibadah umroh, maka umrohnya tetap sah akan tetapi belum mencukupi kewajiban umrohnya dalam Islam.

4. Merdeka

Orang yang melaksanakan Umroh hendaklah orang yang merdeka atau bukan seorang budak, tetapi jika seorang budak menunaikan Ibadah umroh, maka hajinya tetap sah. Namun belum memenuhi kewajiban haji dalam Islam.

5. Mampu

Ibadah umroh hanya diwajibkan bagi muslim yang mampu secara fisik dan juga ekonomi.

RUKUN UMROH

  Rukun Umroh atau rangkaian kegiatan yang dilakukan dalam pelaksanaan ibadah umroh, yaitu :

  1. IHROM

Sama seperti dalam ibadah Haji Ihrom dalam Ibadah Umroh Adalah niat untuk melaksanakan Ibahah Umroh atau Haji ditempat yang sudah ditentukan  oleh Rasulullah SAW.

CARA PELAKSANAAN IHROM :

  1. Merapikan Rambut, memotong kuku, menipiskan kumis, mencabut bulu ketiak, dan mencukur rambut kemaluan dan lainnya
  2. Mandi besar
  3. Dianjurkan memakai wangi-wangian non alkohol ke bagian badan saja
  4. Melepaskan pakaian yang berjahit (Khusus Laki-laki)
  5. Memakai kain Ihrom (Khusus Laki-laki)
  6. Memakai penutup tangan kecuali telapak tangan (Khusus perempuan)
  7. Memakai penutup kaki/ kaos kaki (Khusus perempuan)
  8. Berniat

لَبَيْكَ اَلَّلهُمَ عُمْرةً

“Aku sambut panggilan-Mu ya Allah untuk berumrah”

9. Membaca Talbiyah

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ

“Aku datang memenuhi panggilan-Mu Ya Allah, aku datang memenuhi panggilan-Mu,

aku datang memenuhi panggilan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu, aku datang memenuhi

panggilan-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat dan segenap kekuasaan adalah milik-Mu.

tidak ada sekutu bagi-Mu.”

LARANGAN SETELAH BER-IHROM :

  1. Memakai pakaian berjahit
  2. Menutup wajah
  3. Memakai sarung tangan
  4. Mencukur/ mencabut rambut, kumis, jenggot dan bulu lainnya
  5. Memotong kuku
  6. Memakai wangi wangian
  7. Memakai minyak rambut
  8. Membunuh binatang
  9. Merusak tumbuhan
  10. Rofats, yaitu melakukan hubungan badan, berkata kotor, senda gurau berlebihan
  11. Fusuq, yaitu Segala perbuatan maksiat, takabur, menyakiti orang lain, zholim, merusak alam dan lainnya
  12. Jidal, yaitu Bertengkar, berbantahan dan lainnya
  13. Memakai sepatu yang menutupi tumit (Khusus Laki-laki)
  14. Menutup Kepala (Khusus Laki-laki)

Apabila larangan tersebut dilakukan maka harus membayar Dam (denda), diantaranya menyembelih kambing atau memberi makan faqir miskin atau berpuasa.

2. THAWAF

Thawaf adalah mengelilingi Ka’bah sebanyak 7 kali putaran yang diawali dan diakhiri dari sudut Hajar Aswad dan menjadikan ka’bah disebelah kiri atau mengelilingi kabah berlawanan arah jarum jam.

SYARAT THAWAF :

  1. Suci dari hadats dan najis
  2. Menutup aurat
  3. Berada didaam Masjidil Haram
  4. Memulai dari sudut Hajar Aswad
  5. Menyempurnakan 7 kali putaran
  6. Menjadikan Ka’bah disebelah kiri
  7. Melaksanakan diluar hijir ismail

SUNNAH DALAM THAWAF :

  1. Idhthiba yaitu, membuka kain ihrom bagian pundak sebelah kanan

2, Istilam kepada Hajar Aswad dengan tangan kanan lalu mencium telapak tangan atau mencium Hajar Aswad dan meletakan dahi keatasnya bila mampu sambil membaca :

بِسْمِ الَّلهِ وَالَّلهُ اكْبَرُ

“Dengan nama Allah dan Allah Maha Besar”

3. Berjalan kaki bagi yang mampu

4. Berjalan cepat/ berlari kecil

5. Berdoa atau berdzikir setiap putaran

6. Memendekan langkah

7. Istilam kepada Rukun yamani dengan tangan kanan tanpa mencium telapak tangan atau mengusap saja sambal membaca :

بِسْمِ الَّلهِ وَالَّلهُ اكْبَرُ

“Dengan nama Allah dan Allah Maha Besar”

Dan doa antara Rukun Yamani dan Hajar aswad

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

Ya Allah, berikanlah kepada Kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah Kami dari siksa neraka.” (QS. al-Baqarah : 201).

8. Muwalat, yaitu berturut-turut dalam hitungan putaran

9. Shalat sunnah (Thawaf) dua Rakaat setelah thawaf dibelakang Maqam Ibrahim

3. SA’I

Sa’I adalah Berjalan antara Bukit Shafa dan Bukit Marwah sebanyak tujuh kali, dimulai dari bukit Shafa dan diakhiri di bukit Marwah.

Sebelum melakukan Sa’i letakan kembali kain Ihrom dengan cara idhthiba’ (bagi laki-laki) atau menutup kembali kain Ihrom bagian pundak sebelah kanan dan Ketika melintasi Bathnul Waadi yaitu kawasan yang terletak di antara bukit Shafa dan bukit Marwah (saat ini ditandai dengan lampu neon berwarna hijau) para jama’ah pria disunahkan untuk berlari-lari kecil sedangkan untuk jama’ah wanita berjalan cepat.

SYARAT SA’I :

  1. Dilaksanakan sesudah Thawaf
  2. Berurutan dalam putaran
  3. Berjalan sampai ke batas Shafa dan Marwah
  4. Menyempurnakan 7 kali putaran
  5. Melaksanakannya di mas’a (tempat sa’i)

SUNNAH SA’I :

  1. Suci dari hadats dan najis
  2. Melaksanakan langsung sesudah tawaf
  3. Muwalat (berturut-turut dalam putaran)
  4. Lari-lari kecil diantara dua tanda hijau (bagi laki-laki)
  5. Naik ke bukit Shafa dan Marwah setiap kali putaran
  6. Dzikir dan do’a
  7. Jalan kaki bagi orang  yang mampu

ketika mendekat Bukit shafamembaca:

إِنَّ ٱلصَّفَا وَٱلْمَرْوَةَ مِن شَعَآئِرِ ٱللَّهِ ۖ فَمَنْ حَجَّ ٱلْبَيْتَ أَوِ ٱعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَن يَطَّوَّفَ بِهِمَا ۚ وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ ٱللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

”Sesungguhnya Shafaa dan Marwa adalah sebahagian dari syi’ar Allah. Maka barangsiapa yang beribadah haji ke Baitullah atau ber’umrah, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan sa’i antara keduanya. Dan barangsiapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui.”(QS. Al Baqarah 158)

Ketika berada di Bathnul Waadi Membaca

رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاعْفُ وَتَكَرَّمْ وَتَجاَوَزْ عَمَّا تَعْلَمُ إِنَّكَ تَعْلَمُ ماَلاَ نَعْلَمُ إِنَّكَ أَنْتَ اللهُ الأَعَزُّ الأَكْرَمُ .

“Ya Allah, ampunilah, sayangilah, maafkanlah, bermurah hatilah dan hapuskanlah apa-apa yang Engkau ketahui dari dosakami. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa-apa yang kami sendiri tidak tahu. Sesungguhnya Engkau ya Allah Maha Tinggi dan Maha Pemurah.”

4. TAHALLUL

Tahallul secara harfiah artinya dihalalkan, dalam ibadah Umroh dan Haji maksudnya adalah diperbolehkannya jamaah dari segala larangan/ pantangan Ihrom. Tahallul disimbolkan dengan mencukur minimal 3 helai rambut.

4. TERTIB

Telah selesai semua pelaksanaan Rukum haji dengan berurutan

TUGAS SANDARAN

  1. jelaskan pengertian umroh ?
  2. kepada siapakah ibadah umroh diwajibkan ?
  3. tuliskan ayat al quran beserta artinya tentang umroh ?

selamat mengerjakan, tetap semangat yaa

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Live Chat